Tuesday, 1 July 2014

Ramadhan 1435H

Bismillah ar-Rahman ar-Rahim

Ahlan ya Ramadhan. 

Ramadhan menjelma lagi. Apa maknanya?

Maknanya Allah memaqbulkan doa kita sejak bulan Rajab yang lalu. Bukankah itu satu rahmat yang sangat besar dari Allah? 

Allah dah maqbulkan doa kita sejak Rajab & Syaaban dan dipanjangkan umur kita untuk menerima tetamu istimewa iaitu Ramadhan al-Mubarak. Jadi buktikanlah kepada Allah yang kita ni berhak diberi peluang menikmati Ramadhan kali ini. 

Conteng-conteng whiteboard di pejabatku

Lailatul Qadr.

Ramadhan adalah bulan yang mulia. Al-Quran dalam bulan Ramadhan. Dalam bulan Ramadhan juga kita diberi keistimewaan malam yang hebat iaitu Lailatul Qadr. Malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Jika kita buat perkiraan matematik mudah, ianya lebih baik daripada 83 tahun 4 bulan. Untuk umat akhir zaman seperti sekarang ini, umurnya pendek-pendek berbanding umat terdahulu. Umat terdahulu umurnya panjang berpuluh dan beratus tahun dan umat sekarang, bukannya mudah untuk capai umur 80 tahun. Saban hari kita lihat di dada akhbar dan berita mengenai kematian seperti dibunuh, peperangan, kebuluran, penyakit dan tidak kurang juga kerana kemalangan. Mati tidak kenal usia. Rebutlah peluang mencari malam lailatul Qadr dengan perbanyakkan beribadat dari sekarang dan bukannya menunggu tanda pelik seperti pokok sujud dan sebagainya pada 10 hari terakhir Ramadhan. 

Produktif. 

Ramadhan ini bukanlah satu bulan untuk bermalas-malasan, tidak produktif dan tidak serius. Jika kita menyelusuri lembaran sirah Rasulullah, kita dapat lihat pada zaman baginda dahulu, banyak peristiwa berlaku pada bulan Ramadhan. Ramadhan membawa simbol kemenangan seperti menangnya Islam dalam peperangan seperti Perang Badr al-Kubra dan pembukaan kota Makkah. Jadi muhasabahkan diri. Kita di mana? Apa sumbangan kita kepada umat Islam dan berbaloikah syurga untuk kita dengan sumbangan tersebut?

Di sini saya ingin kongsikan beberapa poster menarik mengenai produktif Ramadhan. 




Hamba Allah vs Hamba Ramadhan. 

Cabaran terbesar dalam bulan Ramadhan ini bukanlah menahan diri daripada makan dan minum, atau menjaga mulut dari kata-kata yang tidak berfaedah. Cabaran terbesar adalah menyedari bahawa musuh terbesar kita adalah diri kita sendiri iaitu nafsu kita. Cabaran terbesar adalah mengawal diri daripada menurut hawa nafsu. 

Dalam bulan Ramadhan ini sangat mudah untuk kita melakukan ibadat kerana ganjaran berganda, tiada syaitan mengacau, dan punya suasana yang memberikan motivasi diri untuk membuat kebaikan. Jadi hasil akhir menilai keberjayaan kita dalam universiti Ramadhan adalah melihat sejauh mana kita kekal menjaga diri dan mengawal hawa nafsu selepas Ramadhan. 

Jadilah hamba Allah, bukannya hamba Ramadhan, peringatan untuk diriku sendiri. 

Peace,
Putrajaya 
Ramadhan 1435H / Julai 2014


Tuesday, 24 April 2012

BERSIH 3.0 : Peluang atau Masalah Kepada Periuk Nasi Diri?

Terdengar radio yang menyiarkan pihak pemandu teksi merungut perhimpunan "jalanan haram" (straight to the point lah, jangan bacul sangat boleh tak wahai radio? BERSIH la tu kan?) ni mengganggu periuk nasi mereka, menyusahkan mereka mencari rezeki dan sebagainya.

Aku pun terfikir sendirian, kalau dah ramai orang nak pergi ke lokasi tu, bukankah itu satu peluang? Ke masalah?

Kalau aku pemandu teksi, aku sokong perhimpunan bersih sebab for sure ramai yang akan pergi ke Dataran Merdeka. Apa lagi, bawak lah diorang ke sana. Banyak untung woo.

Kalau aku peniaga, aku buka gerai dekat area situ. Paling mudah gerai air. In case akan dikucar kacirkan pihak FRU macam dulu, jual payung/ baju hujan/ topeng/ goggles dan sebagainya. Of course gerai jual T-Shirt Bersih akan laku mengalahkan goreng pisang panas.

Kalau aku pemilik Dataran Merdeka, aku minta mereka bayar deposit dan sewa menggunakan tempat itu dan setiap orang yang memasuki Dataran Merdeka perlu membayar yuran nak masuk. Semurah RM0.50 pun jadilah kot. Jika tempat tidak bersih selepas perhimpunan, kita burn deposit penganjur. Banyak hasil tu.

Kalau aku SPR, aku jadi spy join perhimpunan tu, tanya secara rambang orang ramai yang berkumpul ni sebenarnya faham ke apa tujuan diorang berkumpul. Tanya apa betul-betul penambah baikan yang boleh, dan sebagainya. Naik SKT tahun ni.

Kalau aku freelancer, memang aku buat liputan menyeluruh dan menjual gambar-gambar yang menarik kepada pihak media.

Kalau aku seorang contractor, aku sediakan tandas bergerak dengan bayaran 50 sen sekali masuk.

Apa lagi apa lagi? So siapa kata perhimpunan tidak menguntungkan dan merugikan peniaga serta pelbagai pihak lain? At least pada pandangan aku tak lah.

Anyway, aku tetap tak boleh nak tahan gelak layan video ni. Takde kena mengena dengan aku ye. Sekadar hiburan dan hiasan blog ni.


Peace
Jamadil Akhir 1433 / Apr 2012
Serambi Mekah


Friday, 13 April 2012

Mengapa Kelantan?

Bismillah ar-Rahman ar-Rahim

Situasi biasa aku lalui apabila berkenalan dengan orang baru di sini...

X : "Demo asa mmano?"
Aku : "Kawe ore Selangor, umoh Bangi nuh"
X : "Bakpo kijo sampa ke Klate nih? Ko meme minto kijo sini? Ko gewe ore sini?"
Aku : "Ado bendo yang kawe cari sini" (Sambil daku tersenyum menjawabnya...)

Masa mengisi borang penempatan kerja SPA dahulu, antara perkara yang aku fikirkan adalah aku baru memulakan kerjaya, maka aku perlu menyimpan duit dan mengumpulkan aset. Maka tak semena-mena negeri yang terpacul dalam fikiran adalah Selangor, Johor dan Kelantan. Selangor tanah tumpah darahku, Johor ramai saudara, Kelantan... errr... murah kot?

Dan masa aku mengisi borang tersebut hatiku kuat mengatakan aku akan dapat Kelantan. Law of Attraction, memang aku dapat sini pun. Lalu aku pun kenalah sediakan jawapan bagi soalan di atas apabila ditanya. Jawapan aku bermacam-macam, tapi yang pastinya aku akan tersenyum panjang menjawabnya. Baiklah, bagi yang tertanya-tanya atau ingin bertanya, di sini aku kongsikan antara jawapanku.

Kelantan Pusat Pengajian Islam

Tidak ada siapa dapat menafikan figura utama Kelantan adalah Tok Guru Nik Aziz Nik Mat. Figura kedua pula adalah Khairul Fahmi Che Mat. Ok itu takde kena mengena dengan apa yang aku nak cakapkan kat sini.

Umur Tok Guru dah lanjut, dan salah satu cara untuk Allah menarik balik ilmu adalah dengan menjemput para ulama' pulang kepadaNya.

Seringkali orang berkongsikan kehebatan dan kejujuran Tok Guru yang merupakan Menteri Besar Kelantan, bagaimana beliau hidup dengan serba sederhana, merendah diri dan sentiasa berpesan-pesan untuk ingat Allah, ingat hakikat diri ini. Maka daku pun ingin juga berjumpa beliau secara live, bersalaman dan bersua muka dengannya. Peluang yang aku dapat tidak aku sia-siakan. Ingin daku menuntut ilmu yang aku terdaya selagi nyawa beliau masih dikandung badan, selagi peluang masih Allah berikan.

Tahnik dan cukur
Rumah Tok Guru Nik Aziz Nik Mat yang serba sederhana
Masjid Maahad Darul Anwar, atau dikenali sebagai Masjid Tok Guru kerana di situ lah rumah beliau.
Kuliah Jumaat di Medan Ilmu, Kota Bharu

Ingin Merasai Pentadbiran Islam Pada Abad Malikun Jabbariyyah

Katakan padaku di negeri mana perkarangan stadium menjadi perkampungan ibadah ihya' ramadhan? Ok itu satu je. Perkara lain macam ada petunjuk kiblat di tempat awam, poster dan banner tazkirah di mana-mana, kempen Bulan Solat, kempen tutup aurat, surau dan masjid bertaburan, hidup dengan kuliyah dan aktiviti dan banyak lagi.

Malah dengan bekerja di HUSM ni, aku sedar nikmatnya tazkirah, azan dan doa. Mana taknya, pagi-pagi masuk kerja sebelum apa-apa dibuat, akan ada wakil membacakan doa, di unit-unit farmasi akan ada tazkirah berkala dan pada setiap 5 waktu sembahyang, azan dilaungkan di hospital! Malah jika kita pergi ke Mydin Kubang Kerian sekalipun, kita akan sedari bahawa kedai ditutup pada hari Jumaat waktu zohor dan juga urusan jual beli dihentikan seketika semasa azan berkumandang.

Banner tazkirah
Mereka semua parking menghadap kiblat :)
Lawa

Ok aku tak berapa minat dengan shopping barang-barang perhiasan, batik, kraftangan dan sebagainya. Aku lebih minat untuk mengembara, explore, merasai keunikan sesuatu tempat dan masyarakatnya. Dan tidak dilupakan, aku suka tangkap gambar. Sibuk macam mana pun tugasan dan kerja, aku cuba luangkan masa untuk perkara yang aku minat; Photography.

Lata Tembakah, Besut
Pantai Cahaya Bulan, Kelantan
Matahari terbit di Pantai Irama, Bachok, Kelantan

Kelantan banyak pantai, dekat dengan air-air terjun dan tidak jauh daripada Terengganu yang ada banyak pulau yang diakui antara tercantik di dunia. Target aku yang terdekat adalah Perhentian. Doakan dapat direalisasikan ye.

Cari pasangan hidup?

No komen. Tapi memang aku tak boleh nafikan orang sini manis-manis rupanya :)

Pengalaman baru

Antara pengalaman baru yang aku dapat adalah beraya Aidil Adha di sini. Kalau ikut cerita lah kan, raya haji di sini meriah berbanding di tempat lain. Benar atau tidak? Aku rasa macam sama je sebab kat mana pun raya haji memang ada lah lapah lembu tu. Yang membezakannya adalah semua adik beradik dan ahli keluarga pulang ke kampung untuk meraikannya. Yang ini sesuatu yang baru bagi aku.

Aidil adha di perantauan walaupun berada di negara sendiri

Kekal atau Pindah?

Secara jujurnya aku jatuh hati dengan Kelantan. Dalam masa yang sama aku merindui Bandar Ilmu yang lama aku tinggalkan kerana ingin menuntut ilmu dan pengalaman serta mencari nafkah. Daku kini berada dalam persimpangan hidup dalam membuat keputusan. Kekal kerja di sini atau kembali ke Selangor dan kawasan sekitarnya.

Ya Allah, jika sesuatu itu baik untukku dan agamaku maka dekatkanlah aku padanya dan dekatkanlah ia padaku. Mudahkan aku untuknya dan mudahkanlah ia untukku. Dan ya Allah, jika sesuatu itu tidak baik untukku dan agamaku, maka jauhkanlah aku daripadanya dan jauhkanlah ia daripadaku. Susahkanlah aku mendekatinya dan susahkanlah ia mendekatiku. Amin...

Ibn MuSa
Bandar Raya Islam
April 2012 / Jamadil awal 1433H




Thursday, 29 March 2012

Mengembaralah, Berjalanlah, Bermusafirlah

Bendang versi Omputeh

1 perkara yang biasanya akan ditanya apabila kenalan yang baru jumpa mengetahui penulis pernah belajar ke luar negara adalah telah bercuti ke berapa negara di Eropah? Dan dengan sengih sahaja penulis menjawab sedikit sahaja, cuma 5 negara sahaja berbanding teman-teman yang asalkan cuti semesta sahaja 3-4 negara sekaligus mereka dapat pergi. Jadi jika setahun ada 3 cuti panjang, dan tempoh pengajian adalah 4 tahun, boleh bayangkanlah berapa negara mereka dapat takluk.

Cemburu pelajar luar negara dapat merantau serata dunia? Mereka dapat buat dengan adanya pengorbanan, masa semester berjimat, masak, jarang makan luar, jarang berhibur pada hujung minggu maka dapatlah menghadiahkan diri dengan percutian ke sana sini. Malah ada yang menambahkan pendapatan dengan bekerja sambilan untuk hidup lebih selesa atau untuk punya lebih wang untuk kegunaan peribadi seperti bercuti atau sebagainya. Bagi yang hanya hidup dengan biasiswa di sana, kami tidaklah mewah, tetapi tidaklah hidup susah. Jika pandai menguruskan perbelanjaan, maka dapatlah hasilnya bersesuaian dengan biasiswa yang ada.

Dalam masa yang sama juga, ianya dapat dibuat kerana semua pihak yang terlibat bersemangat untuk menjayakan percutian tersebut. Biasanya kami akan mengembara berkumpulan. Maksudnya bukan sahaja ketua kumpulan yang semangat tetapi semua ahlinya juga semangat. Jika ketua kumpulan senyap seketika mungkin disebabkan kesibukan menyiapkan tugasan dan sebagainya, ahli kumpulan yang lain pun tidaklah turut senyap tapi tetap bersemangat dalam memastikan percutian yang dirancangkan dapat dijayakan.

Faktor luaran seperti kuasa membeli yang kuat, kadar tukaran asing yang memberangsangkan, tiket pengangkutan murah dan kos penginapan murah itu pun memudahkan lagi percutian agar dapat dilaksanakan. Namun ianya hanya dapat diperolehi dengan perancangan awal. Awal yang dimaksudkan adalah awaaaaaaaaaaallllllllll.

Pada pelajar dalam negara, anda pun berupaya buat begitu juga. Mungkin bukan ke Eropah atau Timur Tengah tetapi mulakan dengan percutian dalam negara seperti pulau-pulau terkemuka yang ada. Pulau Perhentian, Pulau Kapas, Pulau Redang dan Pulau Tioman sebagai contoh. Jika ingin lebih sofistikated, mengembaralah ke Borneo atau negara jiran. Jika dilihat kos percutian mahal, berkorbanlah sedikit untuk percutian yang lebih selesa.

Jika kita boleh beli laptop mahal dan segala aksesori mahal, headphones mahal, iphone dan ipad, smartphones dan tablet, kerap berhibur dengan wayang dan sebagainya, guitar dan amp, berduit untuk mengubah suai kereta atau motorsikal maka sudah tentunya telah hilang bajet untuk keperluan lain. Jadi pandai-pandailah menilai opportunity cost masing-masing, meletakkan keutamaan masing-masing.

Mengembaralah sementara anda masih punya masa dan kudrat. Percayalah ketika anda sudah berkerjaya dan berduit, masa pula mencemburui anda dan kesibukan menghalang hasrat untuk bercuti.

Sedar tidak sedar, yang menulis ni sudah berumur lebih suku abad, namun satu pulau di pantai timur Malaysia pun belum pernah ditakluk. Akan aku mula lakukannya sekarang!

My next target: Pulau Perhentian

(taken from http://www.panoramio.com/photo/691185)


Ibn MuSa

Bandar Ilmu


Sunday, 15 May 2011

Warkah Hari Guru dariku

Bismillah ar-Rahman ar-Rahim

Cari Ilmu Itu Fardu

Mencari ilmu itu adalah fardhu bagi setiap orang Islam.

Dengan masa yang sama, setiap pencarian ilmu perlu juga berguru kerana tanpa guru ilmu dan kefahamannya tidak mungkin dapat dikuasai dengan sepenuhnya.

Oleh itu, saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan selamat hari guru kepada semua orang, sama ada yang berkarier sebagai seorang guru atau tidak.

Masakan tidak, setiap hari kita pasti akan belajar sesuatu yang baru, secara formal atau tidak. Rakan-rakan adalah guru kepada rakan-rakan, abang adalah guru kepada adik, adik boleh menjadi guru kepada abang, ibu adalah guru kepada anak-anak, anak pun boleh menyampaikan ilmu kepada ibu bapa, jiran boleh menjadi guru kepada tetangganya dan seterusnya.

Guru, Terimalah Teguran Dari Murid Juga...

Apa-apahal pun, yang penting adalah kepada guru-guru di luar sana yang pernah mengajar aku, ingatlah bahawa kamu juga merupakan seorang murid. Maka elakkanlah diri kamu daripada merasakan diri lebih "power", hebat, berhak membuat apa sahaja ke atas murid kerana kamu adalah guru.

Aku benci perbuatan cikgu yang mendoakan aku kehancuran gara-gara aku pernah ponteng sekolah. Tak cuba selami apa yang murid hadapi, tapi terus menghukum sesuatu yang berdasarkan hanya pada permukaan. Bagus betul kaedah kamu tu ye.

Aku tetap membenci perbuatan cikgu merotan aku yang tak putus-putus yang aku rasa mau 40 kali juga (aku tak kira pun actually berapa) cikgu ni rotan aku hanya sebab aku ponteng prep. Siapa kasi kamu kuasa rotan pelajar sewenang-wenangnya? Walaupun tak sakit, tapi aku tetap punya belas kasihan terhadapmu dengan tidak membuat laporan. Tidak kah kau sedar wahai cikgu itu?

Aku tetap membenci perbuatan cikgu membodek di hadapan pengetua semasa lalu memaksa aku mengaku kesalahan yang sangat picisan yang sekaligus memaksa aku meletak jawatan daripada menjadi MPP di sekolah. Bukan aku nak sangat pun jawatan tu, tapi perbuatan cikgu itu sangat aku benci. Aku dengan sukarela meletak jawatan. Malah rekod khidmat aku yang singkat dalam MPP itu turut lenyap dengan lusuhnya warna biru dan menjadi putih daripada baju kemejaku, dan seluar hitamku kembali menjadi hijau.

Aku benci kepada sikap sekolah yang tidak mengendahkan saranan dan idea yang aku kongsikan untuk penambah baikan tentang kekurangan yang aku lihat berlaku di sekolah, malah menolaknya bulat-bulat. Bukannya nak cakap idea aku ini baik sangat pun, tapi dengan sekurang-kurangnya meraikan, menerima dan membincangkannya, ianya mencambah keyakinan dalam diri pelajar, membentuk peribadi, akhlak dan kemampuan pelajar berbincang secara ilmiah. So much of "Di Sini Lahirnya Pemimpin Yang Bertanggungjawab" sebagai moto sekolah.

Aku tetap benci kepada keegoan guru yang apabila aku menegur kesalahan mereka, mereka menganggap aku melawan. Aku tetap benci kepada tindakan guru yang membawa aku ke muka pengetua hanya kerana melakukan "kesalahan" yang bukan kesalahan pun. Enggan menyusun kerusi je, aku bagai dilabel sebagai pengganas, pemberontak dan membawaku menghadap Pengetua. Aku tidak menyesal menegur ko cikgu walaupun cikgu tidak terimanya.

Aku tetap benci dengan perbuatan-perbuatan yang banyak menjadikan aku rebellious.

Selamat Hari Guru

Aku sayangkan cikgu-cikgu yang jadi kamcing, baik dengan aku macam member. Aku sayangkan cikgu-cikgu yang menerima aku sebagai aku, dan bukannya mahu menukar aku menjadi sebuah robot. Aku sayang cikgu yang mendengar teguran, sudi berbincang idea dan pendapat aku yang tak seberapa. Aku sayang cikgu-cikguku yang ini.

Selain daripada perbuatan-perbuatan yang hitam yang dilakukan oleh segelintir guru ini, guru-guru ku aku sangat menghargaimu. Aku tak reti nak tulis pantun berpuitis, menulis lagu berirama, menghadiahkan sesuatu yang setimpal untuk menggambarkan betapa aku hargai jasamu itu.

Aku sangat-sangat sayangkan Tok Guru-Tok Guru yang mengajarku dan membimbingku mencari, memahami tujuan hidup ini. Semoga Allah merahmati dan memanjangkan umur kalian.

Selamat Hari Guru

Ibn MuSa
Bandar Ilmu
Jamadil Akhir 1432H